Login to your account

Username *
Password *
Remember Me

Mendagri: Pemerintah Daerah Harus Waspada Hadapi Pemilu 2019 Featured

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengharapkan pemerintah pusat dan daerah serta seluruh pemangku kebijakan terus mengoptimalkan kewaspadaan dan persiapan dalam menghadapi Pemilu serentak tahun 2019.

Dengan kewaspadaan dan persiapa akan dapat menghasilkan output dari implementasi dari Pasal 3 Undang-undang Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, yakni harus memenuhi prinsip mandiri, jujur, adil, berkepastian hukum, tertib, terbuka, proporsional, profesional, akuntabel, efektif, dan efisien.

"Dengan demikian, Pemilu serentak tahun 2019 akan dapat menghasilkan pemimpin nasional dan wakil rakyat yang mempunyai legitimasi yang kuat serta amanah dalam menjalankan tugasnya," ujar Kemendagri Tjahjo Kumolo pada Rakornas Bidang Kewaspadaan Nasional dalam Rangka Pemantapan Penyelenggaraan Pemilu Serentak Tahun 2019 di Batam Provinsi Kepulauan Riau, Kamis (28/2/2019).

Melalui Rakornas tersebut, Kementerian dalam negeri juga dimaksudkan dapat membangun sinergitas antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dan seluruh pemangku kepentingan Pemilu dalam menjalankan tugasnya sehingga tercipta iklim demokrasi yang damai dan kondusif.

Sebagaimana diamanatkan pada Pasal 434 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum,  di mana Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib memberikan bantuan dan fasilitas untuk kelancaran penyelenggaraan Pemilu sebagai upaya pencapaian Pemilu yang demokratis.

Dalam arahannya, Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo menyebut Rakornas menjadi sebuah kegiatan yang penting dilakukan dalam rangka menyukseskan konsolidasi demokrasi hingga pemungtan suara selesai digelar dan sampai penetapan atau pelantikan berlangsung.

Hal ini juga dilakukan sebagai langkah antisipasi berbagai potensi ancaman dan gangguan yang dapat mengganggu jalannya Pemilu 2019.

"Kenapa Rakornas kewaspadaan ini penting? Kegiatan ini kami pandang sangat strategis dan penting maknanya dalam rangka pemantapan menghadapi pelaksanaan Pemilu Serentak Tahun 2019, sebagai upaya untuk mengantisipasi berbagai potensi ancaman dan gangguan yang dapat mengganggu jalannya Pemilu 2019."

"Selain itu juga dalam rangka menyukseskan konsolidasi demokrasi sampai tanggal 20 Oktober 2019 sampai pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih hasil pilpres. Ini saya kira kondisi tata kelola pemerintahan dalam konteks Pemilu yang satu sama lain itu bisa dikatakan ruwet. Tapi bisa dikerjakan dengan baik," kata Tjahjo.

Tjahjo mengatakan, pelaksanaan Pileg dan Pilpres tahun sebelumnya dapat dijadikan acuan dan pengalaman penyelenggaraan pesta demokrasi. Meski masih terdapat sejumlah permasalahan, pengalaman tersebut dapat dijadikan bahan evaluasi untuk penyelenggaraan Pemilu Serentak 2019 yang sukses.

"Hasil review pelaksanaan Pileg dan Pilpres tahun 2014 dan tiga fase Pilkada tahun 2015, tahun 2017, dan tahun 2018 dari aspek kewaspadaan secara umum berjalan dengan baik," katanya.

Hal ini, tambahnya, akan dapat dijadikan pengalaman dalam menyingkapi Pileg dan Pilres sehingga berjalan dalam kondisi aman dan terkendali, meskipun masih diwarnai dengan berbagai permasalahan di daerah.

Antara lain terkait dengan Daftar Pemilih Tetap (DPT), belum terpenuhinya target partisipasi pemilih, fanatisme calon pendukung paslon, netralitas penyelenggara Pemilu, peran petugas Pemilu di lapangan dan juga ancaman berita hoax, sara money politik serta black campaign.

"Hal ini juga menjadi gambaran sekaligus bahan yang harus kita evaluasi bersama dalam mempersiapkan pelaksanaan Pemilu 2019," ungkap Tjahjo.

Suksesnya Pemilu tambah Dia tidak hanya bersandar kepada integritas dan profesionalisme penyelenggara Pemilu dan peserta Pemilu, namun harus didukung oleh seluruh pemangku kepentingan.

Penugasan personel pada Sekretarist PPK, Panwaslu Kecamatan dan PPS. Dukungan dan fasilitasi dari Pemerintah dan Pemerintah Daerah .

Di akhir, Tjahjo meminta dukungan serta peran seluruh elemen bangsa untuk meningkatkan kehidupan demokrasi dan mewujudkan kesamaan persepsi serta sinergitas yang kuat dan berkesinambungan antar pemangku kepentingan Pemilu agar Pemilu Serentak 2019 dapat terlaksana secara kondusif, aman dan tentram. (Batam Today)

Wirlisman, SH

Notaris/PPAT/Konsultan Hukum & Caleg DPRD Provinsi Kepri 2019 dari Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Nomor 8 DAIL KEPRI-4 Kecamatan: Batu Ampar-Lubuk Baja-Bengkong-Batam Kota | SMS/WA: +6281-270-600-277 & (+62) 813-1476-6227 Email: info@wirlisman.com

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.

Latest Tweets

@kaesangp Jokowi-Prabowo Adalah Kita https://t.co/gwJQrolDnt
@kaesangp Nasihat Untuk Presiden Jokowi https://t.co/BPdbyWZv1B
Jurnalistik Universitas Internasional Batam https://t.co/CAul3VIApY
Follow Candra P Pusponegoro on Twitter
DMC Firewall is developed by Dean Marshall Consultancy Ltd